Babbling



Hello world.
Been a long time.
Udah lama banget asli rasanya ga buka blog..
Well, bukan sok sibuk tapi emang gue itu tipe orang yang harus ada waktu bener-bener kosong untuk melakukan sesuatu biar enak gitu ga kehalang apa-apa.
Hal itu berlaku juga bagi gue saat bales chat orang.
Gue itu menunggu waktu senggang gitu buat bales chat orang kecuali chatnya emang urgent atau penting banget gitu.
I wasn't a kind of person yang suka numpuk numpuk chat sampe notif bejibun, but now.. I do.
Entah kenapa gue tuh sering banget nunda bales chat orang sampe bener-bener lupa yang entah udah kependem berapa minggu udah sampe basi banget gitu loh.
Notif gue bahkan udah ratusan gitu ga ngerti lagi saking banyaknya jadi males bukain gitu.
I'm sorry if you, or anyone who read this feel that I am such a cocky person, sok sibuk, sok penting, masa bales chat aja ga bisa. I am sorry.
Asli, gue gaada maksud banget buat jadi sombong atau cuek atau gimana. Emang kadang tuh lupa asli. Gue aja suka kaget sendiri kalo lagi scroll chat ternyata banyak banget chat yang udah berdebu gitu belom gue buka.
Kalo emang chat itu penting banget plis banget ping aja terus karena gue ga mungkin pin chat orang satu2 kannnn
Kalo soal cuek atau gimana.. well, I am that kind of person yang bales chat emang gituu seadanya ga bisa yang terlalu ekspresif atau gimana gitu. Bukan kesel bukan tapi emang gue gitu orangnyaa. Please deal with it ya, kalo keberatan ngomong ajaaa. I will try to change.
Gue hanya ingin meluruskan hal itu sih karena itu yang sedang ada di pikiran gue saat ini.
Ya ga tau sih yang baca ini juga ada kaitannya sama curhatan gue apa engga tapi ya pengen curhat aja.
Ya gue juga mikir sih kalo gini terus tar gue chat sama gebetan gimana ya, masa gue pendem mulu. HAHA
Ya gak kali ya kalo emang demen mah HEHE.
Iya gue belom ada gebetan sampe sekarang.. padahal udah mau umur 20 wooooooyyyyyy :(

Plus, gue emang lagi males banget sih main medsos walaupun gue masih suka snapgram sih.
Idk, gue merasa capek aja gitu bersosialisasi lewat medsos.
I prefer ketemu langsung gitu ngobrol ngobrol for hours gitu kan daripada cuma ngetik trus nunggu balesan atau lupa bales jadi kependem ehe. Atau ga isinya cuma bahas kerjaan atau tugas kuliah. HM. ENUFFF.
If I could, gue akan hapus medsos gitu atau paling ga deactive for a while.
Tapi sayangnya, gue hidup di zaman gue harus menggunakan itu untuk berkomunikasi.
Mau ga mau harus pake aplikasi kan kalo ga mau keluar pulsa..
I really want to do that "disconnect to connect" thing.
Mungkin gue bisa melakukan itu saat liburan ya.. hmm.. di saat udah ga perlu-perlu banget ngobrolin masalah perkuliahan atau apapun.

A lot of things have been happening beberapa waktu ini..
Kadang ada yang gue ga mengerti karena terjadi secara random dan bahkan kayak ada sesuatu yang bikin gue "apaan sih nihhhhh kenapa tiba-tiba giniii"
Ya, banyak hal yang ga gue mengerti tapi gue tau semua terjadi bukan kebetulan.
God has something behind it. 
Gue belajar untuk melihat sisi positif sih dari semuanya.
It's the part of my process untuk dibentuk lebih baik lagi.
Selalu percaya.

Udah sih, isinya itu aja mau curhat.
Mumpung masih libur dan habis libur Paskah ini, semester 4 gue sesungguhnya akan dimulai.
Wish me luck and good luck buat kalian semua.
Apapun yang kalian jalanin, good luck.
Doakan gue bisa secepatnya ngepost lagi.
Cya, God bless.

FOOL



Hey fellas!
It's been a while since my last post.
Yap, haven't got moods dan inspirasi buat ngepost apa.
Sebelumnya, mau ngucapin HAPPY NEW YEAR 2018!!
Semoga di tahun ini semua hal dapat berjalan dengan lebih baik and also we could improve ourselves more.
Kemarin gue abis nonton film "The Greatest Showman", itu bagus bangettttt!!
Film musikal favorit gue sejauh ini. I love all the songs like literally all of them.
Harus nonton! Bagus paraaahh.

Okay, moving on, aku mau curhat hehe

Well, I've been questioning myself and have been struggling with this since I don't know when karena sebelumnya gue gak pernah merasa ini adalah sesuatu yang salah sampe gue merasakan dan mengalami ini berkali-kali bahkan it's getting worse.
I didn't realize that what I've done and what I've been through is something wrong, but now... I don't know, I'm still questioning it.
Gue merasa berbuat baik sama orang itu gak salah, tapi ya memang semua itu harus ada batasnya.
I'm tired of people saying to me: "Udah Tik, jangan ditanggepin lagi orang kayak gitu mah" "Udah Tik lain kali ga usah dibales lagi chatnya" Udah Tik, Udah Tik, Udah Tik....
I'm done. But I'm not.
Ya gue emang bodoh mungkin karena selalu ngeladenin orang yang gue gatau bahkan muncul kapan dan tiba-tiba bisa pergi gitu aja. I mean, awalnya emang seru-seru aja ngobrol and doing stuffs with them or FOR them. Sampe akhirnya mereka pergi. GONE. Entah kemana gatau, but what I realized, they have never been there when I need them.
You know what the best part is, or the worst part you may say. I can't hate people.
Jadi, kayak meskipun mereka gitu, ya secara manusiawi pasti gue kesel. banget malah. Tapi yaudah, I'm mad after they did what they did. Yes, it stays for days or even weeks. 
Tapi yaudah, setelah itu gue lupa atau ya udah ga mikirin but seiring berjalannya waktu dan tiba-tiba mereka balik, gue tetep nanggepin mereka. 
Gue gatau sih ini sebenernya baik atau engga, tapi yang gue tau, akhir-akhirnya gue capek sendiri ketika mereka gitu lagi. It goes on and on.
Another best part is, ketika mereka hilang setelah melakukan hal yang bikin gondok, gue malah merasa itu salah gue. Gue mikir "apa ada yang salah dari diri gue"
Ya gimana gue bisa tau kalo mereka aja gaada yang ngomong.
I'm tired of people telling me: "Coba Tik sekali-sekali jangan diturutin maunya dia" "Jangan gitu terus Tik, nanti dia bakalan nyuruh lu terus" "Ya jangan diturutin terus Tik, nanti dia seenaknya" "Jangan Tik, nanti dia bakal terus mikir 'Ah suruh Tika aja, dia kan bisa tuh'"
Instantly I feel like I'm being used. Iya lebay.
I wish I could just ignore people. I wish I could be like one of those mean girls outside who doesn't care about anything or anyone. I wish I could just walk away.
I may look ignorant on the outside, but I'm not.
Gue capek kesel dan gondok di awal but will fell for it eventually.
Gue capek sendiri. I'm struggling. I'm done being taken for granted.
I'm not a saint, not at all. Gue juga gatau kenapa gue ga bisa fight back.
I have trust issues because of that. Bukan gue gamau bergaul sama semua orang, tapi gue memilih mana yang baik untuk jadi inner circle gue.
I'm trying to be a better version of me. I have been trying every year.
Wish me luck for this year.

Gue ga bisa kasih suggestion apa-apa karena gue juga masih figuring out gimana mengatasi ini.
But the one thing I know, keep being kind. 
Tapi inget, berbuat baiklah secara cukup, jangan berlebihan. Karena segala hal yang berlebihan itu ga baik. 
Don't let them take you for granted. Don't let them drag you down.
Be wise, be kind, and stay above the ground.

Sekian curhatan saya.
Have a nice day!

Diam Dalam Babak



Waktu,
Waktu terus berjalan
Jalan dan terus berjalan
Tanpa menengok atau bahkan sedikit peringatan
Waktu terus pergi tanpa menghiraukan

Musim,
Musim pun terus mengganti rupanya
Seolah waktu yang menata
Seolah waktu tak memberi jeda
Musim terus merubah tampaknya

Muncul sejenak pertanyaan dalam benak
Apakah aku yang tertinggal dalam nostalgia
Apakah aku yang mendekam dalam alur cerita
Apakah aku yang terlena dalam suasana
Apakah aku yang tak sadar, 
Bahwa aku hidup dalam merana

Aku terjebak
Aku terbelalak
Saat hujan mulai merebak
Aku terdiam dalam babak



A Short Not-So-Urgent Post


Hey, it's 2:37 a.m and I am still awake ditemani dengan film Secret Window yang dibintangi oleh Johnny Depp.
Guess why?
Bukan, bukan insomnia. Tapi karena tugas yang udah gabisa ditelantarin lagi karena terlalu banyak dan deadline ini menghantui jam tidur gue.
Tinggal 5 hari lagi menuju minggu UAS dan tugas ini seakan ga akan habis sebelum minggu UAS juga habis. 
Lelah. Kantong mata udah bisa buat belanja.
Ga cuma masalah tugas kuliah sih, tapi ada juga masalah-masalah entah kepanitiaan lah atau himpunan lah yang bahkan gue kayak....ga expect akan kejadian kayak gini.
Well, it happened. Apa yang terjadi, terjadilah.
Gue udah terlalu bingung, skeptis, dan udah gak tau lagi harus gimana jadinya yaa kayak udah berusaha ga peduli gitu sama semuanya. LOL.
Ya..bukannya meninggalkan sih, cuma lebih mencoba melihat sisi positif dan hikmahnya aja. 
Gue tipe orang yang selalu kepikiran, even itu bukan salah gue atau urusan gue. Itulah mengapa gue sering banget keliatan banyak pikiran. Tapi sekarang gue mencoba banget buat gak terlalu  musingin hal-hal yang bukan menjadi kewajiban gue.

Sekarang udah jam 2:44
Mata sebenernya udah kedap-kedip banget tapi apa daya tugas masih tetap disana belum mengeluarkan tanda-tanda akan selesai. 
But well, I need rest.
Takut kalo nanti terlalu forsir yang ada tumbang pas UAS :)
Gue sedang berusaha untuk selalu menjaga semangat gue.
Liburan akan segera datang.
I hope you guys will also keep your spirit.
Akhir kata, goodluck dan semangat bagi kalian yang masih nugas dan bagi kalian yang juga akan menghadapi ujian.
Cya!

MANIS ASAM ASIN



Halo kawan!
OMG I AM SO EXCITED TO WRITE AGAIN!!
Se...gembira itu gue buat nulis di blog lagi! 
Gue udah sangat amat ga sempet untuk bahkan sekedar ngecek blog gue ini:(
Udah berdebu gitu kali ya ibarat kamar kost yang gue tinggalin selama libur semester.
Gue rindu banget nulis-nulis walau cuma sekedar curhat disini..
Rindu menyampaikan keluh kesah
Rindu menyampaikan kabar yang gue tau hanya sekedar lewat
Rindu mengisi kekosongan waktu dengan bercerita
Rindu mencurahkan perasaan yang memenuhi hati
dan rindu mengetahui bahwa ada yang membaca segala tumpahan isi pikiran dan perasaan
Why so serious tho HAHA

Intinya..gue kangen blogging!
Yes, it has been a very berry hectic weeks and even months in my college life.
What should I say.. semester 3 is kinda tiring. not kinda. but it is.
CAPEK BANGET WOI!
ASLI!
Iya, secapek itu guysssss...
I don't know ya, mungkin ini karena gue mengikuti terlalu banyak kegiatan dan organisasi di universitas gue.
I HAVE NEVER HAD A TIME MANAGEMENT ISSUE BEFORE, BUT NOW I DO
Jujur, gue kadang bingung banget ngatur waktu gue. Tugas semester ini sangatlah numpuk ya guys dan gue ikut banyak kepanitiaan dan terkadang rapat dan acara lain itu bentrok dan kadang gue bingung nentuin mana yang harus gue datengin.
Ya, gue tau harusnya gue prioritasin mana yang penting dulu. I AM TRYING. gue mencoba sebaik mungkin untuk bisa mengatur waktu gue, bahkan mengatur waktu untuk ga meninggalkan kewajiban rohani gue. eaaa
Jujur sih emang lelah banget dan gue kurang waktu tidur dan istirahat banget. Kadang, gue abis dari acara ini dan harus langsung pergi lagi ke acara lain, so I don't even have time to sit (istilahnya).

Many things happened in my life these past few months.
Itu kenapa gue bilang MANIS ASAM ASIN.
Tapi, secara keseluruhan I'm feeling blessed. much blessed.
Baik itu dalam hal kehidupan rohani gue maupun kehidupan jasmani.
Gue merasa bertumbuh lebih lagi sih dalam kehidupan rohani gue, gue bisa menemukan orang-orang  yang emang mau mengajak gue ke arah yang lebih baik dan benar. 
Gue bersyukur banget sih bisa bertemu mereka.
Dalam kehidupan kuliah gue, gue seneng orang-orang banyak menawarkan gue ke dalam kepanitiaan acara kampus, bukan mau pamer, tapi gue bersyukur orang-orang bisa menghargai kemampuan yang gue miliki. Dulu, mau masuk kepanitiaan aja susahnya setengah ampun. Tapi sekarang, I don't even have to search, they offer it to me. Tapi terkadang, gue kewalahan untuk memilih mana yang harus gue ambil dan mana yang harus gue tolak karena itu tadi, gue punya masalah dalam mengatur waktu gue.
bahkan, orang tua gue aja udah melarang abis-abisan gue ikut kepanitiaan lagi karena alasan 'jaga kesehatan'.

Emang sih, gue begadang mulu dan gue merasa mungkin badan gue melemah setiap harinya karena sering banget ngerasa lemes dan linu HAHA.
By the way, gue sebenernya gamau sih dibilang sibuk atau gimanaa karena ya sebisa mungkin gue mau meluangkan waktu untuk apa yang emang penting gitu loh jadi gamau keliatannya kok sibuk banget sampe orang kadang merasa kasian sama gue dan nanya "ga capek apa tik?"
yaaa, capek sih sisterrr... tapi, ini pilihan gue dan gue harus ambil konsekuensinya.
terlalu terlambat untuk mundur.

TERUSSSS.. gue kemarin study visit kan ke The Jakarta Post dan gatau ya.. gue merasa tertarik banget dan bahkan mikir "wow, this is for me"
YA, gue sampe mikir mau kerja disitu. Iya, gue tertarik banget.
Kalo ada kesempatan magang nanti mungkin gue akan magang disitu HEHE.
Gue suka aja gitu menulis nulis dan pengen aja nyoba jadi jurnalis atau wartawan atau reporter atau bahkan editor. Seems fun.
Tapi, yaa kita liat aja ya kedepannya gimana..
Gue sempet stress banget kemarin itu karena nilai satu matkul gue amat buruk rupa.
Gue emang dari awal gak merasa cocok sama dosennya dan ternyata gue dapet nilai segitu rasanya mau resign aja.
Tapi, gue masih mencoba melihat titik terangnya dan masih berusaha berharap gue bisa dapet nilai akhir yang seengganya B. hehe
Mohon bantu doanya ya guys demi kelulusan 3,5 tahun ku wkwk

Satu hal yang ingin gue bagikan adalah gue sedang berusaha banget untuk mensyukuri segala hal yang terjadi di dalam hidup gue. Gue sedang berusaha banget untuk mengurangi pikiran negatif yang selalu gue punya. Gue sedang berusaha banget untuk mengurangi mengeluh. Gue belom berhasil sepenuhnya melakukan itu, tapi gue sedang berusaha. Gue tau hal itu emang terkadang gak mudah tapi gue sekarang berusaha untuk selalu melihat sisi positif dari segala hal yang terjadi. Gue gamau terlalu cepat mengambil kesimpulan. Gue juga sedang berusaha untuk menjadi lebih tegas terhadap orang di sekitar gue. Banyak orang yang bilang gue tuh orangnya iya iya aja kalo dikasih kerjaan dan mungkin aja karena itu orang lebih banyak nyuruh-nyuruh gue melakukan sesuatu. Mungkin hal ini bisa membuat gue menjadi orang yang diandalkan, tapi gue mau belajar untuk bisa lebih tegas dan lebih berani ngomong kalo gue emang merasa gak nyaman atau bermasalah. Gue tetep berusaha mencari sisi positif dari semuanya. Gue yakin di setiap masalah yang ada pasti selalu ada jalan keluar dan selalu ada sesuatu yang bisa kita ambil dari masalah itu. Emang klise banget tapi itu emang bener dan gue emang mengalami itu sendiri disaat gue berusaha bersyukur dan melihat sisi positif permasalahan gue. Mungkin gue belom bisa cerita apa itu tapi mungkin suatu hari gue akan menceritakannya disini haha. Cuma pesan itu sih yang bisa gue sampein. 
Syukur, doa, dan pikiran positif membantu kita melihat permasalahan dari perspektif yang berbeda.

Gue harus kembali mengerjakan tugas nih..
So, SEE YOU!!
Jangan bosen-bosen baca ya hehe.
xoxo


Restorasi Lahan Gambut? Untuk Apa, Sih?


Topik : Pentingnya Restorasi Gambut bagi Masyarakat dan Lingkungan
Greenpeace Indonesia

Kekeringan? Kebakaran hutan? Penyalahgunaan lahan? Hal-hal ini tentu bukanlah hal yang asing bagi Indonesia. Ya, sudah beberapa kali saya dan tentunya kalian mendengar berita mengenai adanya kebakaran lahan dan hutan di Indonesia. Tahun demi tahun lahan pertanian dan perhutanan di Indonesia semakin berkurang karena adanya kekeringan dan kebakaran hutan. Salah satu kejadian yang memperburuk kebakaran lahan di Indonesia adalah kebakaran lahan gambut. Pasti kita semua pernah mendengar istilah “Gambut”, ya, seperti yang pernah dipelajari di sekolah, lahan gambut adalah lahan yang biasanya terdapat di daerah rawa, pantai dan daerah genangan air. Untuk lebih jelasnya, lahan gambut  tersusun dari tanah yang merupakan dekomposisi dari rerumputan, jasad hewan, dan material organik lainnya sehingga menumpuk selama ribuan tahun  dan membentuk endapan tebal.[1] 

Indonesia merupakan wilayah yang kaya akan lahan gambut. Luas lahan gambut yang terdapat di Indonesia adalah sekitar 14,9 juta hektar dan menyimpan karbon yang tinggi, diperkirakan mencapai 22,5-43,5 gigaton karbon.[2] Lahan gambut merupakan lahan basah yang memiliki kemampuan menyimpan air hingga 13 kali dari bobotnya.[3] Pada dasarnya, lahan gambut merupakan lahan yang tidak mudah terbakar karena sifatnya yang menyerap dan menahan air. Namun, ketika kondisinya sudah terganggu, maka lahan gambut akan mengalami kekeringan dan menjadi mudah terbakar pada musim kemarau.
Greenpeace Indonesia

Mongabay
Pada tahun 2015 terjadi kebakaran yang melanda dua juta hektar hutan dan lahan. Dapat dibayangkan tidak, sih? Lahan gambut dan hutan yang sangat luas itu tiba-tiba dilalap api dan luas lahan yang terbakar juga tidak sedikit. DUA JUTA HEKTAR. Kalian tahu tidak, kalau itu setara dengan 32 kali luas Jakarta dan lebih dari setengah lahan itu adalah lahan gambut.[4] Kebakaran ini juga menjadi penyumbang 15% emisi karbon dunia.[5] Nah, kalian kaum muda yang kurang perhatian terhadap alam Indonesia dan tidak pernah pantau gambut mungkin belum mengerti dan belum merasakan apa kerugian dari terbakarnya lahan gambut ini. Kerusakan lahan gambut ini menggangu perekonomian masyarakat, loh, terutama masyarakat lokal. Kenapa? Karena lahan gambut ini merupakan rumah bagi hewan-hewan air, seperti ikan, udang, dan kepiting yang merupakan sumber pangan masyarakat Indonesia. Jika lahan gambut rusak dan sumber pangan tersebut semakin berkurang, tentu akan membawa kerugian bagi masyarakat Indonesia. Untuk itu, untuk memperbaiki kerusakan pada lahan gambut di Indonesia, penting untuk dilaksanan sebuah restorasi.

WWF Indonesia

Pada November 2016, Presiden Joko Widodo mendirikan Badan Restorasi Gambut (BRG). Presiden memberi mandat kepada BRG untuk melakukan restorasi terhadap dua juta hektar lahan gambut hingga tahun 2020 nanti di tujuh provinsi, yaitu Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua.[6] Menjaga keutuhan ekologis gambut merupakan suatu kunci dalam mengelola ekosistem gambut, sehingga perlindungan dan pemulihan fungsi ekologis merupakan prioritas untuk mencegah terulangnya kebakaran lahan gambut.[7] Menurut pantaugambut.id, terdapat lima langkah restorasi gambut [8], yaitu:
1.     Memetakan Gambut
Langkah ini diperlukan untuk menentukan lokasi gambut yang menyusut dan mengetahui tipe serta kedalamannya. Setiap gambut memerlukan jenis restorasi yang berbeda tergantung pada kondisinya.

2.     Menentukan Jenis, Pelaku, dan Rentang Waktu Pelaksanaan
Pada tahap ini, mulai dapat ditentukan restorasi apa yang sesuai dengan kondisi gambut. Ada restorasi yang harus melalui proses pembasahan dahulu, ada juga yang langsung ditanam ulang (revegetasi). Pada langkah ini juga baru dapat ditentukan pihak mana saja yang akan terlibat dan rentang waktu restorasi.

3.     Membasahi Gambut
Mengembalikan kelembapan gambut merupakan proses yang akan dilakukan pada tahap ini, salah satunya dengan cara membuat kanal buatan agar air tetap berada di lahan gambut. Jika daerah mengalami kekeringan, sumur bor dapat membantu proses pembasahan.

4.     Menanam di Lahan Gambut / Revegetasi
Pada tahap ini, lahan yang sudah lembap bisa kembali ditanami. Tanaman yang dipilih juga tentu adalah tanaman yang dapat menambah keuntungan ekonomi bagi masyarakat tetapi juga tidak merusak lahan gambut. Salah satunya adalah jelutung yang getahnya bisa diambil untuk bahan permen karet. Nanas juga merupakan tanaman yang dapat menambah pemasukan masyarakat karena waktu tumbuhnya yang tidak lama sehingga bisa menghasilkan quick income. Masih banyak tanaman lain yang bisa ditanami di lahan gambut. Menurut Profesor Rujito Agus Suwignyo dari Center of Excellence Peatland Conservation Productivity Improvement di Universitas Sriwijaya, mereka sudah mengidentifikasi hampir 60 jenis tanaman yang aman untuk ditanam di lahan gambut.[9]

5.     Memberdayakan Ekonomi Masyarakat Lokal
Selain memperbaiki lahan gambut, restorasi juga harus bertujuan pada pulihnya ekonomi masyarakat. Masyarakat harus memiliki alternatif dalam pemanfaatan lahan gambut. Salah satunya adalah yang telah disebutkan di atas, yaitu menanam tanaman yang dapat menunjang perekonomian masyarakat. Cara lain adalah dengan membuka pariwisata alam. Keterjangkauan transportasi juga diperlukan dalam rangka mendukung kemajuan wilayah lahan gambut.

Infonawacita

Langkah-langkah di atas merupakan cara untuk melakukan restorasi lahan gambut di Indonesia. Restorasi tidak akan berjalan lancar jika masyarakat tidak ikut berperan dalam pelaksanannya karena orang terdekat dengan lahan gambut adalah masyarakat itu sendiri sehingga mereka harus mengerti bagaimana seharusnya mengelola dan menjaga lahannya. Pemerintah dan lembaga juga perlu melakukan sosialisasi lebih lagi terhadap masyarakat dan pengembangan infrastruktur di wilayah lahan gambut sehingga masyarakat juga dapat dengan mudah mengakses dan memanfaatkan lahan gambut sehingga masyarakat mendapatkan keuntungan ekonomi. Dengan adanya akses yang mudah, mereka tidak harus membakar lahan gambut untuk bisa memanfaatkannya. Dengan adanya restorasi, fungsi gambut dalam menyerap dan menyimpan air akan dapat kembali sehingga dapat mengendalikan banjir saat musim hujan dan mengeluarkan cadangan air saat kemarau.[10] Untuk itu, restorasi lahan gambut sangat diperlukan untuk dapat memulihkan lingkungan dan juga perekonomian masyarakat Indonesia.  Ayo kawan, mari kita pantau gambut dan dukung restorasi gambut di Indonesia! #PantauGambut





Catatan Kaki dan Referensi:

[1] Pantau Gambut, “Ada Apa Dengan Gambut?”, http://pantaugambut.id/pelajari/ada-apa-dengan-gambut (diakses pada tanggal 14 Juli 2017)
[2] Ibid.
[3] Cecep Risnandar dan Ali Fahmi, “Lahan Gambut”, Jurnalbumi, https://jurnalbumi.com/lahan-gambut/ (diakses pada tanggal 14 Juli 2017)
[4] Pantau Gambut, “Ada Apa Dengan Gambut?”, http://pantaugambut.id/pelajari/ada-apa-dengan-gambut (diakses pada tanggal 14 Juli 2017)
[5] GLF: Peatlands Matter, “Apa Itu Lahan Gambut?”, http://www.landscapes.org/peatlands/indonesian/tentang-lahan-gambut/ (diakses pada tanggal 14 Juli 2017)
[6] Kantor Staf Presiden, “Presiden Targetkan Restorasi 400 Ribu Hektare Lahan Gambut di Tahun 2017”, http://ksp.go.id/presiden-targetkan-restorasi-400-ribu-hektare-lahan-gambut-di-tahun-2017/ (diakses pada tanggal 14 Juli 2017)
[7] Ibid.
[8] Lihat : Pantau Gambut, “Restorasi Gambut di Indonesia”, http://pantaugambut.id/pelajari/ada-apa-dengan-gambut (diakses pada tanggal 14 Juli 2017)
[9] BBC Indonesia, “Mengapa Warga Sekitar Lahan Gambut Sulit Dapatkan Keuntungan Ekonomi?”, http://www.bbc.com/indonesia/majalah-39414980 (diakses pada tanggal 14 Juli 2017)
[10] Pantau Gambut, “Ada Apa Dengan Gambut?”, http://pantaugambut.id/pelajari/ada-apa-dengan-gambut (diakses pada tanggal 14 Juli 2017